Sep 21, 2011

.tolong menolong membentuk pemuafakatan ummah

Selamat siang semua.

Hidup sebagai seorang mahasiswa, selain dari belajar, makan, tidur dan beriadah (atas katil ataupun aktiviti luar), ialah membasuh baju. Dan sebagai seorang mahasiswa yang sangat pemalas untuk mencangkung dan memberus kotoran degil seperti tompokan kuning di boxer misalnya, alternatif terbaik ialah mencuci di dobi.

Aku ada dua pilihan, dobi yang hantar dan ambil bila siap, ataupun dobi layan diri. Memandangkan dobi hantar dan ambil bila siap ni selalunya pekerja dia cukup berperangai jahanam melenyapkan boxer aku dan pakaian-pakaian berjenama aku, aku memilih dobi layan diri.

Sebenarnya aku selalu fikirkan, adakah dia tanpa sengaja salah letak boxer aku, atau gunakan pakaian aku untuk bahan masturbasinya? Maklum la, pakaian semua berbau deodorant Axe perasa coklat, memang cukup memberahikan buat gadis-gadis yang lemah imannya.

Jadi petang semalam, oleh kerana aku tak ada kelas dan timbunan pakaian kotor sudah menimbun, aku ke dobi layan diri bersama kekasih.
Macam suami isteri basuh baju. Sweet tak? Tak? Pergi mampus.

Rutinnya macam biasa, masukkan pakaian, masukkan sabun pencuci, pelembut fabrik dan syilling dalam rm3 untuk sekali cucian. Mesin berputar dan kami berbual.

Di dobi, ada aku, kekasih, beberapa batang yang mungkin sama malas dengan aku, dan seorang sumandak Sabah. Untuk yang tak tau, sumandak bererti gadis dalam bahasa Sabah.

Sumandak yang ada iras-iras Nera AF9 dan yang penting, memakai jersi Malaysia ketat dan seluar yang padat. Typical sumandak sabah, putih dan montok.

Aku perhatikan dia basuh guna 2 mesin, banyak pakaiannya, ataupun dah berbulan dia tak basuh baju. Aku kurang pasti.

Yang aku pasti, koleksi bra kotornya banyak, warna-warni, semuanya lace dan memberahikan.

Aku cuba tidak pandang sebab aku takut bini. Ye, dicubit sampai merah lengan oleh kekasih sebab pandang gadis lain memang azab di dunia. Tapi sekali sekala aku mengerling juga, dengan penuh berhati-hati.

Waktu membasuh kami lebih kurang sama, jadi pakaian kami selesai basuh pun hampir sama. Aku keluarkan pakaian aku, dia pun keluarkan pakaian dia. Sempat lagi aku mengerling, kali ni sah, bra warna pink tompok-tompok hitam. Kinky!

Lepas membasuh, tiba masanya untuk keringkan pakaian di mesin pengering pula. Rutin masih sama, masukkan pakaian yang selesai di basuh, dan masukkan syiling rm2. Sumandak sabah pun turut sama melakukan aksi sama. Petang-petang, mana sempat sidai.


Selesai saja baju kering, aku masukkan kembali pakaian aku ke dalam beg. Sumandak sabah pun sama. Dasar peniru!

Satu persatu pakaian dia masukkan ke dalam beg, teliti orangnya. Mesin pengering di dobi ni dia letak bertindan. 2 di atas, dan 2 di bawah. Mesin sumandak di atas. Ketika dia ambil pakaian, aku jeling lagi kawasan sekitar bontot ke badannya. Bajunya terangkat ke atas. Nampak panties pink! Kinkyyyy!

Beberapa ketika aku lihat dia macam ada masalah. Oleh kerana dia pendek, dia tak dapat capai pakaian yang berada jauh di perut mesin pengering. Banyak kali dia cuba, tapi kalau dah pendek tu pendek juga.

Pilihan terakhir, dia mintak tolong aku. Dengan segala machonya, aku tolong dia. Aku tengok ke dalam mesin pengeringnya, senang nak capai pakaian apa yang dia mintak aku tolong ambilkan.

Dalam mesin, ada 2 pakaian yang sukar dicapai oleh sumandak. 1 bra pink tompok-tompok coklat yang aku lihat tadi, dan sehelai panties warna biru muda.

Muka sumandak sabah sudah merah padam, dia pekup mukanya tanda malu. Aku senyum sinis.

Sampai sekarang aku tak cuci lagi tangan kanan ni. Sayang!



Sent by Maxis from my BlackBerry® smartphone

11 journeyed together:

cimOt said...

dah macam cerita musang berjanggut..ko balut la tangan ko tu supaya tak hilang bau..kah kah kah

eiffel said...

gwa syak lepas ni mesti lu nak buat part time kt kedai dobi.abislah, lepas ni banyaklah bra sumandak yg ilang.


heu heu heu

Aifaa R. said...

bra warna pink tompok tompok hitam? dia warna purple lah!

Wadi AR said...

lu memang hebat tolong orang ni bai

sesegar said...

eee,mata lelaki ni ada je tempat yang nak dikerlingkan.

hanaahmad said...

lu kasi potong itu tangan dan frame kan cantik2 ok? :D

♥ juhairah ♥ said...

Ni cite betul ke x sigg? Bra tu yg kau nampak, bra tu jugak la kau tlg keluarkan dri mesin tu.. Mcm jodoh kau dpt pegang bra tu. Kakaka

al-jambz said...

kahakah. cilake.

imHepPie said...

rezeki!

cek data guru said...

baguss....

Anonymous said...

Aku pnh keje part time kat kedai dobi and the first time I was able to kiss and smell underwear religious teacher in International Islamic University as a lecturer. Ustazah tu menghantar pakaian dia untuk di cuci, minggu hadapan ustazah tu akan ambil pakaiannya. Waktu aku chek bungkusan pakaian ustazah tu, serta merta keluar bau-bauan semerbak wangi dari dirinya. Orang putih kata, smells like Hope. Bau setanggi Syurga. Hehe. Sehelai tshirt, tudung, dengan 3helai pantie dia senyap2 aku bawak balik. Paham2 jela.